Cara membuat espresso dalam 14 langkah sederhana: Dasar-Dasar Barista & Semua yang perlu Anda ketahui

Vietnamese Coffee Exporter
espresso dalam 14 langkah

Espresso: kira-kira 30 ml kebaikan kopi. Espresso yang luar biasa bisa menjadi kompleks, bertubuh penuh, dan manis. Ini bisa menjadi hal terbaik tentang hari Anda.
Selain itu, espresso bukan hanya minuman yang berdiri sendiri – ia juga menjadi bahan dasar banyak minuman populer seperti latte, cappuccino, americano, flat white, cortado, macchiato, dan banyak lagi.
Intinya, menguasai seni membuat espresso shot sangat penting bagi setiap barista. Sebagai seseorang yang menghabiskan hari-hari saya melatih barista untuk pekerjaan dan kompetisi, saya di sini untuk memandu Anda melalui prosesnya.
Peringatan singkat: membuat espresso yang sempurna membutuhkan dedikasi, presisi, dan konsistensi. Namun, imbalannya sepadan dengan usaha yang dilakukan. Jadi, mari selami! 

Parameter dasar espresso

Bahkan di tahun 2024, standar pembuatan espresso terus berkembang. Saat menyiapkan minuman kopi apa pun, Anda perlu memahami takaran bubuk kopi kering, jumlah air, waktu ekstraksi, dan volume akhir. Faktor-faktor ini saling berhubungan – dan untuk espresso, Anda dapat mengabaikan volume air terlebih dahulu.

Berikut rinciannya:

Titik awal yang baik untuk waktu ekstraksi adalah sekitar 25 detik. Lakukan ini sampai Anda siap bereksperimen dengan resep espresso.
Jumlah bubuk kopi kering bergantung pada keranjang espresso Anda, biasanya menggunakan 8–10 gram untuk satu dosis.
Satu suntikan espresso biasanya berkisar antara 25–35 ml, dapat dicapai dengan parameter ini.
Ingat, ini adalah pedoman yang fleksibel, bukan aturan yang ketat. Setiap kopi mempunyai ciri khas yang unik. Beberapa mungkin terasa lebih enak dengan waktu ekstraksi yang lebih singkat, sementara yang lain mungkin mendapat manfaat dari waktu ekstraksi yang lebih lama. Profil sangrai dan ukuran gilingan juga akan mempengaruhi parameter terbaik.

Saat Anda belajar membuat espresso, gunakan panduan ini sebagai titik awal – tetapi seiring bertambahnya pengetahuan Anda tentang kopi, silakan bereksperimen. Kuncinya ada pada rasanya. Saat Anda meminum espresso adalah saat Anda akan tahu apakah Anda telah berhasil melakukannya. Parameter ini akan memandu Anda, namun pada akhirnya, rasa adalah yang paling penting.

Sekarang setelah Anda memiliki pedoman, sekarang saatnya untuk memulai.

Dasar-Dasar Barista & Semua yang perlu Anda ketahui

Istilah “barista” berasal dari bahasa Italia, yang berarti “bartender” yang mirip dengan bahasa Inggrisnya. Seiring berjalannya waktu, peran tersebut telah berkembang dan secara khusus menunjuk pada para profesional kopi. Barista berspesialisasi dalam meningkatkan daya tarik kopi melalui teknik seperti Latte Art, mengubah kopi biasa menjadi minuman yang menarik secara visual. Saat ini, hampir setiap restoran dan kafe Eropa mempekerjakan 1-2 barista yang berdedikasi untuk menciptakan pengalaman kopi berkualitas bagi pelanggannya.

Cara membuat espresso dalam 14 langkah sederhana

Membuat espresso yang sempurna adalah tugas yang rumit. Barista harus menggunakan kopi berkualitas tinggi, menangkap aroma kaya biji kopi yang baru digiling dan rasa manis yang cerah. Setiap teguk espresso menghadirkan cita rasa khas yang menyelimuti lidah, meninggalkan hasil akhir yang berkesan.

Langkah 1: Cangkir

Sebelum menggunakan cangkir Anda, penting untuk menghangatkannya agar minuman panas Anda tidak cepat dingin saat bersentuhan. Untuk melakukan ini, isi cangkir dengan air panas dan diamkan selama sekitar 30 detik.

Ini memastikan porselen atau gelas mencapai suhu yang mendekati suhu minuman Anda. Setelah cangkir cukup hangat, kosongkan air panas dan segera tuangkan minuman panas Anda ke dalam cangkir. Langkah sederhana ini membantu mempertahankan suhu minuman yang diinginkan untuk jangka waktu lebih lama, sehingga meningkatkan pengalaman minum Anda secara keseluruhan.

Langkah 2: Portafilter dan keranjang

Selanjutnya, periksa pegangan portafilter Anda dengan hati-hati untuk memastikannya bersih dan kering. Buang ampas kopi yang sudah tua, karena sisa ampas kopi dapat memberikan rasa basi atau pahit pada espresso segar.

Selain itu, pastikan keranjang benar-benar kering karena sisa kelembapan dapat menyebabkan ekstraksi yang tidak tepat karena membuat bubuk kopi segar menjadi terlalu basah. Kelembapan ini dapat menyebabkan ekstraksi tidak merata, sehingga menghasilkan espresso shot yang kurang beraroma.

Menggunakan portafilter yang bersih dan kering sangat penting untuk mendapatkan rasa dan konsistensi terbaik dalam espresso Anda.

Langkah 3: senyum & dosis

Mulailah dengan memasukkan kopi bubuk Anda ke dalam portafilter. Pastikan Anda mendapatkan jumlah kopi yang tepat dengan menggunakan penggiling sesuai permintaan yang terkalibrasi, yang secara otomatis dapat mengeluarkan dosis yang tepat. Jika Anda tidak memiliki penggiling seperti itu, gunakan timbangan untuk menimbang portafilter dengan bubuk kopi untuk memastikan keakuratannya.

Ukuran gilingan sangat penting: gilingan yang terlalu kasar dapat menyebabkan ekstraksi yang kurang sehingga menghasilkan rasa asam, sedangkan gilingan yang terlalu halus dapat menyebabkan ekstraksi yang berlebihan sehingga membuat kopi terasa pahit. Targetkan takaran 18-20 gram untuk double shot espresso. Setelah pemberian dosis, distribusikan ampas secara merata sebelum dipadatkan untuk mendorong ekstraksi yang seragam.

Langkah 4: mendistribusikan alasan

Ketuk perlahan pegangan portafilter pada alas tamp untuk membantu kopi bubuk menyebar secara merata di dalam keranjang. Teknik ini dapat membantu memecah gumpalan dan mendistribusikan kopi secara lebih merata. Alternatifnya, gunakan alat distribusi yang dirancang untuk meratakan ampas kopi. Memastikan pemerataan sangat penting karena mencegah pembentukan kantong udara. Kantong udara dapat menyebabkan air mengalir melalui kopi, menyebabkan ekstraksi tidak merata di mana beberapa bubuk kopi terekstraksi secara berlebihan dan yang lainnya terekstraksi kurang, sehingga berdampak negatif pada rasa espresso.

Langkah 5: Tamp

Selanjutnya, padatkan ampas kopi untuk membuat keping yang seragam dan padat. Gunakan tamper untuk menekan kopi dengan jumlah tekanan yang konsisten, dengan tujuan menjaga tingkat tamper untuk menghindari kompresi yang tidak merata. Tujuannya adalah untuk mengompres kopi secukupnya hingga menghilangkan kantong udara sekaligus membentuk keping padat yang mampu menahan tekanan air seduh. Penting untuk memberikan tekanan yang kuat tetapi tidak berlebihan—kekuatan sekitar 20-30 pon biasanya sudah cukup. Memastikan tampingnya rata membantu mencegah penyaluran, dimana air menemukan jalur yang hambatannya paling kecil, yang menyebabkan ekstraksi tidak konsisten.

Langkah 6: Polandia

Terakhir, poles permukaan kopi yang sudah dipadatkan dengan meletakkan tamper di atas keping dan memutarnya perlahan. Tindakan ini menghaluskan segala tonjolan kecil atau ketidakteraturan, sehingga menghasilkan permukaan yang rata dan rata. Permukaan yang dipoles membantu memastikan air mengalir secara merata melalui keping kopi selama ekstraksi, sehingga menghasilkan espresso yang seimbang dan terekstraksi dengan baik.

Langkah 7: Bersihkan

Sebelum menyeduh espresso Anda, pastikan portafilter benar-benar bersih. Buang sisa bubuk kopi kering dari bagian atas, telinga, dan cerat portafilter. Hal ini mencegah bubuk kopi jatuh ke dalam cangkir selama pembuatan bir, yang dapat mengganggu tekstur dan rasa minuman akhir. Gunakan kain bersih atau sikat untuk membersihkan area tersebut secara menyeluruh, pastikan tidak ada partikel kopi yang tersisa.

Langkah 8: Bilas

Sebelum memasukkan portafilter, bilas group head dengan mengalirkan air panas selama beberapa detik. Gunakan sikat kepala kelompok jika perlu untuk menghilangkan partikel kopi lama yang menempel di kepala pancuran. Langkah ini penting karena partikel sisa dapat menyebabkan rasa tidak konsisten atau basi pada espresso Anda. Memastikan ketua kelompok bersih membantu menjaga kemurnian dan kualitas minuman.

Langkah 9: Tarik espresso

Masukkan pegangan portafilter ke dalam group head dan segera mulai proses pembuatan bir. Menunda dapat menyebabkan permukaan kopi gosong karena suhu tinggi, sehingga berdampak buruk pada rasanya. Mulailah menyeduh segera setelah portafilter terkunci pada tempatnya untuk mencapai ekstraksi optimal.

Langkah 10: Sajikan

Setelah siklus pembuatan bir selesai – biasanya setelah 25 detik – keluarkan cangkir dari baki mesin. Anda dapat menyajikan espresso yang baru diseduh secara langsung atau melanjutkan mengukus susu untuk menyiapkan minuman seperti latte atau cappuccino. Pastikan espresso disajikan segera untuk mempertahankan kekayaan rasa dan kualitas aromatiknya.

Langkah 11: Buang kepingnya

Setelah diseduh, keluarkan portafilter dari mesin espresso. Keluarkan ampas kopi bekas, yang disebut keping kopi, ke dalam kotak ketukan yang telah ditentukan. Langkah ini sangat penting karena mempersiapkan portafilter untuk pengambilan gambar berikutnya dengan membersihkan lahan lama dan memastikan kesegarannya.

Langkah 12: Bersihkan pegangannya

Lanjutkan untuk membersihkan pegangan portafilter secara menyeluruh. Bilas untuk menghilangkan sisa kopi dan minyak, pastikan masih murni untuk penggunaan berikutnya. Penting untuk mengeringkan gagang sepenuhnya untuk mencegah kelembapan mempengaruhi bubuk kopi dan ekstraksi selanjutnya.

Langkah 13: Bersihkan kepala grup

Selanjutnya fokus membersihkan group head mesin espresso. Bilas dengan air untuk menghilangkan bubuk kopi atau minyak yang dapat memengaruhi rasa minuman berikutnya. Gunakan sikat kepala kelompok untuk menggosok permukaan, pastikan pembersihan menyeluruh.

Langkah 14: Ganti Peralatan

Terakhir, pasang kembali portafilter dengan menempatkannya kembali ke dalam group head. Langkah ini menjaga kebersihan peralatan dan kesiapan untuk penyeduhan selanjutnya, memastikan kualitas yang konsisten di setiap minuman espresso.

Berikut adalah 14 langkah penting untuk membuat espresso yang luar biasa! Meskipun petunjuk ini memberikan pendekatan mendasar, penting untuk tidak meremehkan prinsip inti penyiapan kopi yang baik.

Ketika Anda mendapatkan lebih banyak latihan dan paparan terhadap peralatan barista khusus, teknik Anda mungkin berkembang. Mereka kemungkinan besar akan berkembang seiring berjalannya waktu, selaras dengan pertumbuhan Anda sebagai barista. Industri kopi menawarkan kesempatan belajar yang berkelanjutan, yang berkontribusi terhadap sifatnya yang dinamis dan menyenangkan. Memulai dengan langkah-langkah ini akan menjadi landasan yang kokoh bagi perjalanan Anda memasuki dunia pembuatan espresso.

FAQs:

Share